Di Inggris, Janggut Dianggap Membahayakan Para Petinju


Keputusan organisasi Asosiasi Tinju Amatir di Inggris (Amateur Boxing Association of England-ABAE) melarang total para petinju memelihara janggut dengan dalih demi keselamatan saat para petinju berlaga di ring, menuai protes dari komunitas Muslim dan Sikh di negeri itu.

ABAE menetapkan kebijakan baru itu sejak bulan Desember lalu. Awalnya, ABAE memberikan pengecualian bagi petinju yang dari komunitas Sikh, yang para prianya juga biasa memelihara janggut seperti pria-pria Muslim. Tapi kemudian ABAE menyatakan bahwa larangan berjanggut bagi para petinju berlaku untuk semua agama.

Seorang pejabat ABAE mengatakan, pengecualian yang diberikan pada petinju dari komunitas Sikh adalah sebuah kesalahan dan sudah diralat. “Menurut saya ada kesalahan dalam pertimbangan. Mereka tidak mempekirakan implikasinya,” kata pejabat tadi.

Sementara, Manager bidang perlindungan anak nasional di ABAE, Barry Jones mengatakan bahwa larangan total memelihara janggut bagi para petinju amatir merupakan kebijakan badan internasional asosiasi petinju amatir. “Ini tidak ada hubungannya dengan masalah ras, tapi hanya karena alasan kesehatan dan keselamatan,” ujarnya.

Namun komunitas Muslim dan Sikh di Inggris menilai kebijakan baru ABAE tidak sensitif dan tidak menghormati tradisi keagamaan kelompok minoritas. “Karena kami berjanggut, maka kami tidak bisa bertarung. Sebuah alasan yang buruk. Karir seseorang tidak bisa dihancurkan hanya karena janggutnya,” protes Sheryar, seorang petinju muda dari kota Bolton.

Petinju muslim, Mohammed Patel yang juga dari Bolton malah sudah setahun ini tidak naik ke atas ring lagi karena ia memelihara janggut. “Kebijakan itu membuat Mohammed kesal dan kecewa,” kata Inayat Omarji, manajer bidang anak-anak dan kepemudaan di Dewan Masjid Bolton.

Direktur Network of Sikh Organizations di Inggris, Indarjit Singh menilai kebijakan baru ABAE sangat mengejutkan karena akan merugikan komunitas agama tertentu. “Kebijakan itu merupakan kemunduran yang harus dilawan,” tukas Singh.

Ia mengatakan, dulu banyak petinju yang berjanggut dan tidak pernah menimbulkan persoalan. Menurutnya, semua cabang olah raga ada resikonya tapi janggut sama sekali bukan penyebab dari resiko itu.

Larangan memelihara janggut bagi para petinju, sebenarnya sudah diberlakukan terlebih dulu oleh organisasi tinju profesional di Inggris, British Boxing Board of Control. Organisasi ini juga melarang petinju profesional berjanggut dengan alasan untuk menghormati keberagaman agama di Inggris. (ln/iol)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s