Ribuan Wanita Inggris Memeluk Islam


Surat kabar Inggris The Times mengatakan: “Ribuan wanita muda Inggris yang tinggal di Inggris Raya telah memutuskan untuk masuk Islam, meskipun rasisme terhadap kaum Muslim di Eropa terus meningkat, dan yang terakhir adalah usaha untuk melarang pemakaian cadar.”

Surat kabar yang diterbitkan di London itu menambahkan dalam sebuah laporannya pada hari Sabtu (29/5) bahwa jumlah orang yang masuk Islam meningkat, sementara pada saat yang sama jumlah penduduk yang melakukan doa setiap minggu di Gereja Inggris berkurang dari 2% penduduk.

Para wanita yang melakukan shalat di Masjid Pusat London di Regent’s Park sekitar dua-pertiga dari kaum Muslim baru yang mengucapkan dua kalimat syahadah, dan sebagian besar dari mereka berumur kurang dari tiga puluh tahun.

Berdasarkan statistik yang terkait dengan jumlah orang yang beralih agama, sebagaimana yang dinyatakan dalam sensus tahun 2001 di Inggris Raya, bahwa setidaknya tiga puluh ribu warga asli Inggris masuk Islam.

Dalam pandangan Kevin Brice, dari Pusat Studi Kebijakan Migrasi di Universitas Swansea, bahwa jumlah ini sekarang mungkin sekitar lima puluh ribu orang, yang sebagian besar perempuan.

Sementara hasil analisis fundamental memperkuat data-data tersebut bahwa sejumlah wanita muda berpendidikan perguruan tinggi, yang mereka berusia antara usia dua puluhan hingga tiga puluhan, bahwa mereka inilah yang lebih banyak memeluk Islam.

Salah seorang wanita yang masuk Islam bernama Joanne Bailey, ia menceritakan tentang kisahnya hingga masuk Islam kepada The Times.

Joanne berkata, ia seorang pengacara dari Bradford dan usianya tiga puluh tahun, bahwa tidak ada seorangpun yang meramalkan bahwa ia akan masuk Islam, dan ia dibesarkan dalam keluarga kelas menengah keatas di Yorkshire Selatan, di mana saya begitu membenci melihat seorang Muslim sebelum saya masuk universitas.

Ia pertama mendapat pekerjaan di sebuah kantor pengacara di kota Barnsley, Yorkshire Selatan, dan pada siang hari di tahun 2004, semuanya kehidupan Joanne mengalami perubahan.

Pada hari itu, saat menikmati secangkir kopi dengan temannya yang Muslim, ia terkesan dengan perkataan temannya tersebut, dimana temannya itu memperhatikan salib kecil dari emas yang tergantung di lehernya, lalu temannya bertanya, “Apakah Anda percaya bahwa al-Masih (Kristus) itu Tuhan?”

Sebenarnya ia memakai salib lebih karena masalah fashion bukan karena alasan agama. Ia menjawab pertanyaan itu bahwa ia tidak percaya dengan itu. Kemudian temannya mualia berbicara tentang agamanya.

Ia menambahkan bahwa awalnya ia meremehkan kata-kata temannya itu, namun demikian kata-katanya itu “begitu membekas dalam pikiran saya”. Setelah beberapa hari, saya mulai mencari di Internet salinan Al-Qur’an.

Joanne melanjutkan, “Saya mengambil cuti untuk memulihkan kekuatan pikiran saya.” Kemudian, saya pergi ke kegiatan sosial perempuan yang diselenggarakan oleh Asosiasi Muslim Baru di kota Leeds. Dan aku ingat ketika itu saya mundar-mandir di pintu asosiasi, dan saya bertanya pada diri saya sendiri: “Apa yang Anda lakukan di sini?”

Ia menambahkan, saya memperhatikan para wanita di tempat ini semuanya mengenakan pakaian yang menutupi tubuh mereka dari kepala sampai kaki. Dan saya bertanya-tanya: “Apa yang membawa wanita Inggris dengan rambut pirang di usia dua puluh lima (kelas atas) ini berkumpul dengan mereka (kelas bawah)?”

Ia terus berkata, “Namun ketika saya masuk tidak semua wanita adalah sama seperti yang saya bayangkan bahwa mereka para istri yang hidupnya tertekan. Ternyata mereka itu ada yang dokter, dosen, spesialis kepribadian, dan lainnya. Bahkan saya terheran-heran melihat ketenangan dan kedamaian pikiran yang tampak pada mereka.”

Kemudian saya memutuskan untuk masuk Islam, bahwa pertemuan saya dengan para wanita itulah yang meyakinkan saya untuk menjadi wanita Muslim daripada buku yang saya baca.

Joanne melanjutkan ceritanya, dan mengatakan “Setelah empat tahun, yakni pada bulan Maret 2008, ia pun mengucapkan dua kalimat syahadah di rumah salah seorang temannya.”

Dan ia mengatakan, “Bahwa apa yang saya rasakan bertentangan dengan pikiran kebanyakan orang. Sungguh Islam tidak memaksa dan menekan saya, justru Islam memberi kesempatan bagi saya untuk menjadi diri saya sendiri seperti yang saya inginkan. Bahkan sekarang saya lebih tenang dari sebelumnya. Dan saya sangat bersyukur mendapatkan hidayah ini.” (mediaumat.com, 30/5/2010)

23 responses to “Ribuan Wanita Inggris Memeluk Islam

  1. Subhanalloh, tulisan2nya menambah wawasan berita perkembangan islam di luar negri sangat membahagiakan, di tengah gundahnya hati dgn kondisi islam di negara kita, jazakallah khoir…

  2. Subhanallah,maha suci Allah. Tampak bahwa haq dgn bukti akan hamba yang diberi petunjuk dalam kehidupan mereka.

  3. Subhanallah……………..

  4. luar biasa, dapt hdayah.. mga istiqamah

  5. Roda Dunia Islam tengah berputar menuju keatas. Itulah sebuah takdir kehidupan. Sebuah Negara tempat berdirinya para ksatria Templar, kini, sedikit – demi sedikit mulai berubah wajah. Seperti kebiasaan ummat islam; Siapa yang pada waktu kafirnya sangat kuat maka ketika menjadi Islam pun dia akan menjadi benteng Islam yang sangat kokoh. Semoga demikian dengan Inggris Raya!

  6. Subhanallah
    Semoga Islam terus berjaya

  7. subhanallah,,

  8. Ping-balik: Ribuan Wanita Inggris Memeluk Islam | Movie Reviews & Film Critics

  9. Subhanalloh,Islam makin bersinar di negeri barat,mereka menjadi mualaf karena pemahaman yang
    mendalam tentang Islam,karena mereka hampir semuanya kaum intelektual.Semoga Islam akan terus berkembang disana.Amien.

  10. Cermin hidup bagi kita yang bertitel Islam untuk lebih meningkatkan ketaqwaan dan keimmanan kita. Terimakasih artikelnya, suguhan menarik untuk menjadi renungan bagi kita. Wassalam.

  11. gue juga sempet masuk muslim trus balik lg. cm bca syahadat doank, kecil. kek baca mantra..

  12. Memang Islam adalah agama paling logika dan tidak bertentangan dengan sience

  13. sungguh indah dunia ini bila ini memang terjadi..

  14. Subhanalloh…. Allohuakbar….
    Islam agama damai dan mulia, memberikan kesejukan dan ketenangan hati bagi umatnya.

  15. Subhanallah.Allah telah mengirimkan hidayah kpd sodara2 kita di UK.smg tetap istiqomah

  16. Ping-balik: Ribuan Wanita Inggris Memeluk Islam (via MOSLEM) « MOSLEM

  17. acha mengatakan:
    Mei 31, 2010 pukul 4:23 PM

    gue juga sempet masuk muslim trus balik lg. cm bca syahadat doank, kecil. kek baca mantra..

    Masa sih…….. hehehehehe semoga anda diberi Hidayah saudariku (jika anda seorang wanita)

  18. Subhanalläh.. Islam adlh agama yg aqidahnya brsft aqli. Ide2 n hkm2nya brsft pmkiran.

  19. Acha: orang2 yg di beri hidayah masuk islam adalah orang2 cerdas & yg lelah dlm pencarian arti kehidupan, kalo kayak acha blm terhitung….blm masuk dlm golongan itu say…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s