Laila Al-Arian: Banyak Veteran Perang AS Menangis Jika Diwawancarai Wartawan Muslim


Sami al-Arian saat ini tengah menunggu persidangan. Al-Arian datang ke Amerika Serikat untuk meraih predikat sarjana di usia tujuh belas. Asli dari Palestina, ia dibesarkan di Mesir dan di antara ratusan ribu orang Palestina yang terusir dan kemudian tanpa negara. Dia menyelesaikan PhD di bidang Computer Engineering.

Dia selalu menyadari identitas Palestinanya dan ia menganggap bahwa itu adalah sebuah warisan yang harus ia jaga. Pada akhir tahun delapan puluhan dan awal sembilan puluhan, Sami mengatur aksi unjuk rasa, konferensi, menerbitkan newsletter dan majalah tentang konflik Palestina. Segala sesuatu yang ia lakukan selalu terbuka.

Namun, meskipun tidak ada bukti, dia dipenjarakan setelah peristiwa 9 / 11 sebagai salah satu kambing hitam Amerika yang ingin menunjukkan kepada rakyatnya bahwa mereka tengah berjuang memerangi “terorisme.”

World Bulletin berbicara banyak dengan Laila Al-Arian, putri Sami, yang juga baru saja merilis buku “Collateral Damage.” Berikut petikannya.

Laila, ceritakan bagaimana semuanya terjadi ……

Ayah saya seorang aktivis. Dia ingin memberi rakyat Amerika perspektif yang berbeda dalam masalah Palestina. Jadi, ia melakukan aksi unjuk rasa, menulis artikel dan secara reguler menyampaikan pidato tentang masalah Palestina. Selama akhir tahun delapan puluhan dan awal tahun sembilan puluhan, ia menjadi musuh dari lobi pro-Israel dan sayap kanan pendukung Israel. Terutama Steven Emerson, seorang Islamofobia yang sangat terkenal, dan beberapa agen Israel yang berhasil menyerang al-Arian. Akhirnya FBI mulai menyelidiki; mereka menyadap telepon kami selama lebih dari sepuluh tahun. Ini adalah kehidupan yang sangat membuat stres dan menyedihkan.

Apakah Anda tahu FBI menyelidiki ayah Anda?

Rumah kami digerebek pada tahun 1995 oleh FBI. Saya berumur 13 pada waktu itu dan itu membuat saya trauma. Mereka mengambil hal-hal pribadi yang tidak ada hubungannya dengan ayah saya; kartu laporan saya, video, semuanya. Privasi Anda dilanggar. Namun, setelah 11 September, pemerintahan Bush ingin menunjukkan bahwa mereka berjuang melawan “terorisme” dan mereka ingin memiliki kasus yang berbeda untuk dijual kepada publik Amerika, dan bahwa mereka melakukan sesuatu.

Ayah saya adalah salah satu kambing hitam dan dia ditangkap pada Februari 2003 atas tuduhan mendukung kelompok teroris Palestina. Dia ditahan dengan cara yang tidak manusiawi. Dia ditahan di sel soliter selama dua puluh tiga, dua puluh empat jam sehari. Kami tidak diizinkan untuk melakukan kunjungan ataupun kontak. Sekarang Ini masih pra-sidang, tidak ada keyakinan. Saya pikir alasan mereka melakukan itu adalah untuk menegakkan psikologis semacam penyiksaan pada dirinya sebelum diadili. Mereka mencoba menghancurkan Anda sebelum sidang sehingga Anda tidak dapat membangun pertahanan Anda sendiri.

Apakah ayah Anda mampu mengatasinya?

Alhamdulillah imannya tetap sangat kuat dan itu membantunya melewati semua. Satu hal yang sulit, yaitu ketika dia berada di kurungan tersendiri, ia tidak memiliki jam tangan atau jam dinding, jadi ia tidak pernah tahu kapan waktu salat tiba.

Apakah tidak ada pengadilan?

Ya, tapi itu dua setengah tahun setelah ia ditangkap. Dalam sidang ini, para jaksa menginvestasikan jutaan dolar dalam kasus ini. Mereka membawa puluhan saksi dari Israel. Mereka bersaksi, dan apa yang mereka saksikan? Hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan ayah saya!

Apakah ia satu-satunya yang ditangkap pada saat ini?

Tidak! Ketika ayah saya ditahan, tiga orang Palestina lainnya juga ditahan sehingga pemerintah bisa mengatakan bahwa ada konspirasi yang terjadi untuk mendukung Palestina di luar negeri.

Mari kita berbicara tentang buku Anda “Collateral Damage.” Apa yang membuat Anda menulis buku ini?

Saya terlibat di majalah sekolah setelah lulus, sebuah majalah mingguan kiri di New York. Majalah itu memiliki sejarah yang sangat bagus akan penentangan terhadap perbudakan. Ini adalah salah satu majalah tertua di Amerika Serikat. Saya bekerja dengan Chris Hedges. Dia adalah seorang veteran perang. Kami berdua mewawancarai sejumlah besar veteran yang pernah bertugas di Irak. Kami ingin tahu bahwa betapa banyak warga sipil Irak yang tewas. Karena kami mendengar dari sekitar satu juta orang tentang apa yang terjadi di lapangan. Kami pikir cara terbaik untuk melakukannya adalah mewawancarai orang-orang yang kembali dari perang dan memberi kami perspektif yang objektif.

Bukankah para veteran takut bicara tentang apa yang terjadi?

Mereka tidak takut lagi. Mereka tidak di medan pertempuran dan mereka bisa berpikir dengan sangat jelas tentang pengalaman mereka. Banyak dari mereka yang benar-benar hati-hati. Tidak mudah untuk menceritakan kisah-kisah ini, tetapi mereka mengatakan kepada kami kisah-kisah mengerikan; warga sipil ditabrak mobil, dan ditembak, hal-hal rasis, dll, dll, dll.

Tidakkah mereka khawatir bahwa pemerintah Amerika akan bereaksi?

Saya pikir selalu ada kekhawatiran, tetapi juga bumerang bagi militer untuk benar-benar menghukum orang-orang ini karena saat itu terlihat seperti mereka menghukum mereka sendiri. Sebagian besar memutuskan untuk berbicara dengan kami dan mengatakan sangat menyesal akan tindakan mereka. Banyak dari mereka yang menangis selama wawancara. Salah satu dari mereka berkata “setiap kali saya melakukan wawancara dengan wartawan Muslim, saya merasa sangat bersalah,” satu orang lain mengatakan kepada saya bahwa “menyesal”, ia meminta maaf begitu banyak.

Bagaimana reaksi terhadap buku itu?

Sayangnya di AS hampir tidak ada reaksi. Media AS mengabaikannya. Hal ini karena merupakan narasi media AS yang tidak ingin membicarakannya. Media asing sangat bagus. Media Irlandia membahas seluruh segmen buku itu.

Menurut Anda, apa yang bisa seorang Muslim bisa lakukan saat ini?

Saya rasa hal yang paling penting bagi umat Islam adalah untuk tetap menjaga dan mendapatkan informasi. Bukan hanya tentang Irak, tetapi juga tentang Afghanistan dan semua perang lainnya dan operasi yang terjadi. Ada serangan drone di Pakistan di mana warga sipil tewas. Jadi, tetap menyadari, terlibat, menulis surat, berdiskusi, aktif. Saya pikir pengetahuan adalah kekuatan.

Apa pendapat Anda tentang sikap dunia Arab pada umumnya? Sebagian besar dari mereka tampaknya mendukung perang Irak….

Saya kira lebih kepada pemerintahnya saja yang mendukungnya. Saya pikir sangat banyak rakyat Arab yang menentang perang itu. Tapi, sayangnya para pemimpin Arab cenderung hanya melihat kepentingan mereka sendiri dan khususnya AS. Dan itu membahayakan diri mereka sendiri. Rakyat melihat pemimpin yang menyalahgunakan kekuasaan mereka, yang sewenang-wenang dan memperlakukan rakyat mereka sendiri sangat buruk dan Amerika Serikat mendukung mereka akan sangat murka pada satu titik. (sa/wb/eramuslim)

One response to “Laila Al-Arian: Banyak Veteran Perang AS Menangis Jika Diwawancarai Wartawan Muslim

  1. Semoga alloh memberikan hidayahnya pd veteran2 yg banyak membunuh muslim…tanpa pengadilan…T.kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s